pemanfaatan komputer dalam pengolahan pangan dan dalam usaha restaurant

Posted by: salim  :  Category: Uncategorized

Komputer adalah alat yang serbaguna, buktinya dia bisa digunakan untuk segala aspek keperluan hidup ini.. mulai dari untuk menghitung yang memang aslinya hingga meramal cuaca. Tentang meramal, maka komputer ini sering digunakan mensimulasikan suata keadaan nyata sehingga dia bisa digunakan untuk meramal suatu proses dengan memasukan beberapa input ke dalamnya, seperti misalnya pembuatan model iklim dunia menggunakan super computer proses pengsimulasian dengan komputer juga berlaku dalam proses industri pangan.. dimana komputer meramalkan kandungan makanan yang sedang diuji , membangun model pangan ,automatisasi instrumentasi pabrik pengolahan pangan dan menghitung input dan output bahan pangan yang akan dikeluarkan.

berikut penggunaan simulasi komputer pada pengolahan pangan yang dikembangkan oleh perusahaan multinasional IDEAS

IDEAS adalah alat yang mudah bagi para desainer untuk digunakan. Hal ini dapat diterapkan untuk kebutuhan pemodelan hampir setiap aspek dari sebuah proyek rekayasa dari konsep, melalui desain proses dan kontrol untuk mengontrol sistem checkout, untuk pelatihan operasi, dan operasi yang sedang berlangsung troubleshooting dan optimasi. Hal ini berarti terdapat kekontinuitas , untuk proses desain kontrol, untuk mengendalikan konfigurasi sistem, pengendalian sistem check-out, untuk pelatihan dan akhirnya mulai start up. Setelah start-up model kemudian dapat digunakan untuk membantu operasi, dan untuk ongoing application enginereing. Tujuannya adalah untuk merancang sebuah alat untuk integrated Design with Advanced Simulation(IDEAS) yang akan menjadi kontributor kunci siklus hidup lengkap dari sebuah pabrik pengolahan pangan, termasuk:
• Proses Desain Awal Konseptual
• Proses Desain rinci
• Advanced DCS Control • Desain / Checkout PLC
• Operator dan Pemeliharaan Optimasi Proses
• Pelatihan

Dan komputer juga berguna untuk Bisnis restaurant

Untuk melihat bagaimana perbedaan antara restaurant yang menggunakan sistem terkomputerisasi dengan restoran yang masih menggunakan cara manual (tanpa komputer), terlebih dahulu kita harus membahas cara kerja masing-masing sistem. Pada restaurant yang masih menggunakan cara manual, pada saat pelanggan masuk biasanya langsung didatangi oleh pelayan untuk membantu pemesanan makanan. Menu-menu yang dipesan oleh pelanggan ditulis pada kertas rangkap 2, satunya dikasih ke kasir untuk keperluan bill sementara satunya lagi dikasih ke dapur agar dapur mulai memasak pesanan pelanggan.

Umumnya sistem kasir dengan kasir duduk di depan sebuah meja besar, dimana di meja tersebut sudah tersusun dengan rapi bill-bill untuk masing-masing pelanggan. Semakin besar ukuran restoran, maka semakin banyak pula bill yang tersusun di depan kasir. Pada saat ada pelanggan yang meminta bill, pertama-tama kasir akan melirik ke meja pelanggan tersebut atau menanyakan langsung ke pelanggan untuk mendapatkan nomor meja yang dipakai oleh pelanggan. Lalu kasir akan sibuk mencari bill untuk meja yang bersangkutan dari kumpulan bill yang berada di depannya. Seusai mendapatkan bill, kasir terlebih dahulu memeriksa harga untuk menu-menu yang telah dipesan oleh pelanggan, setelah memastikan seluruhnya beres barulah kasir memberikan bill kepada pelanggan untuk pembayaran.

Cara kerja restaurant yang menggunakan sistem terkomputerisasi berbeda dari yang diatas. Pada saat pelangan masuk ke restoran, pelayan akan mendatangi pelanggan untuk pemesanan makanan. Pesanan ditulis dalam kertas biasa, tidak perlu rangkap 2. Setelah itu pesanan langsung dimasukkan ke komputer terdekat. Dari komputer tersebut, pelayan dapat memerintahkan printer yang berada di dapur untuk mencetak pesanan makanan. Jadi tidak perlu mengantarkan kertas pesanan ke dapur. Informasi pesanan yang dimasukkan ke komputer secara otomatis akan mengalir ke pihak-pihak yang membutuhkannya, termasuk kasir. Jadi pada saat ada pelanggan yang ingin meminta bill, kasir cukup
memasukkan nomor meja pelanggan tersebut ke komputer, lalu komputer langsung mencetak billnya. Harga sudah langsung dihitung secara otomatis oleh komputer. Pelayanan pelanggan akan menjadi semakin cepat.

Akurasi Pelayanan Restaurant

Pada saat restoran sedang penuh dengan pelanggan, sering terjadi
kesalahan-kesalahan seperti:

makanan dihantar ke meja yang salah

makanan yang dipesan oleh pelanggan tidak dimasak oleh dapur

pelanggan yang datangnya belakangan mendapatkan makanan terlebih dahulu

makanan disajikan dua kali ke pelanggan yang sama, padahal yang
dipesan hanya satu

Kesalahan-kesalahan seperti ini sifatnya lebih ke arah kesalahan informasi. Kesalahan dapat dikurangi dengan cara memberikan informasi yang tepat kepada pihak-pihak yang membutuhkannya. Sayangnya informasi-informasi yang dibutuhkan sangat sulit didapat untuk restoran yang masih menggunakan sistem manual. Berbeda dengan sistem yang terkomputerisasi, seluruh informasi yang dibutuhkan sudah tercatat pada komputer. Pihak yang membutuhkan dapat mengaksesnya
melalui terminal terdekat.

Daftar pustaka :
1) J.P. FLETCHER, J.E. OGBONDA, ‘A Modular Equation-Oriented Approach to Dynamic Simulation of Chemical Processes’, Comput. Chem. Engng, .12, No. 5, pp. 401-405, 1988
2) IDEAS simulation inc, www.ideas-simulation.com

3)Temukan semuanya tentang makanan & Restaurant

4)http:/blog.solisresto.com

Hello world!

Posted by: salim  :  Category: Uncategorized

Welcome to Blog-nya Unsoed. This is your first post. Edit or delete it, then start blogging!